Perkara Yang Membatalkan Puasa Siang Hari di Bulan Ramadhan

perkara-perkara yang membatalkan puasa

Ada beberapa perkara yang membatalkan puasa yang harus diketahui oleh semua orang Islam yang berpuasa agar ibadah di bulan Ramadhan ini akan lebih sempurna serta diterima Allah SWT serta kita akan diberikan ganjaran pahala.

Kenapa Kita Perlu Cukur Bulu Kemaluan (Hukum Dalam Islam)

cara cukur bulu kemaluan supaya tidak gatal

Hukum mencukur bulu kemaluan dalam Islam bagi lelaki dan perempuan adalah disunatkan oleh agama Islam. Walau bagaimanapun, perkara yang wajib diutamakan adalah mencukur bulu atau dengan cara mencabut, menggunting atau menggunakan cecair kapur yang bertujuan untuk menggugurkan bulu berkenaan.

Hukum Mencukur Bulu Kemaluan Dalam Islam


Kita digalakkan bercukur dengan tujuan supaya segala kutu atau tungau yang bernyawa yang dapat hidup di bahagian kemaluan dapat dihindarkan selain boleh mengelakkan daripada sebarang penyakit-penyakit yang berkaitan.

Malahan bulu kemaluan sama ada lelaki atau perempuan yang tidak dijaga dan tidak dicukur sehingga menjadi semak dan panjang pasti akan mengeluarkan bau yang tidak begitu baik untuk dihidu oleh pasangan suami atau isteri.

Dalam Islam juga turut dinyatakan bahawa kita tidak dibenarkan menyimpan atau membiarkan bulu kemaluan kita itu terus tumbuh sehingga panjang tanpa dibuang atau dicukur setelah lebih daripada 40 hari, kita wajib mencukurnya sebelum 40 hari.


Diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a bahawa:

"Rasulullah SAW menjadualkan bagi kami paling lama empat puluh hari, supaya tidak lupa menggunting kumis, memotong kuku, mencabut bulu ketiak dan mencukur bulu-bulu kemaluan." (HR Muslim, Ibnu Majjah, Ahmad, Tirmidzi, Al-Nasai dan Abu Daud).

Jadi, maksudnya paling lama adalah 40 hari saja dan kita harus membuang bulu-bulu di bahagian-bahagian sulit sebelum mencecah 40 hari. Tetapi, adakah amalan ini kita sering lakukan? Mungkin ada yang tidak pernah mencukur bulu kemaluan dalam hidupnya. Mulai sekarang, buat dan jadikan amalan.

Cara bercukur alat sulit mengikut sunnah

Namun, perlu diingatkan, haram jika seseorang itu sama ada lelaki atau perempuan mencukur bulu kemaluan di hadapan orang lain. Kita haruslah bercukur bersendirian di kawasan tertutup tanpa dilihat orang.

Sebenarnya jika kita tidak bercukur dan tidak membersihkan di bahagian-bahagian sulit seperti kemaluan, perkara ini amat disukai oleh iblis laknatullah dan berikut adalah dialog Rasulullah SAW dengan iblis ;

Pertanyaan Nabi:

"Siapakah orang yang paling engkau lebih sukai?"

Jawab Iblis:

"Lelaki dan perempuan yang tidak mencukur atau mencabut bulu ketiak atau bulu ari-ari (bulu kemaluan) selama 40 hari. Di situlah aku mengecilkan diri, bersarang, bergantung, berbuai seperti pepijat pada bulu itu."

Wajib untuk anda ketahui bahawa mencukur bulu kemaluan itu juga adalah salah satu sunnah Rasulullah SAW yang turut mengajar kita mementingkan kebersihan diri dan bersuci atau menjaga kebersihan diri itu juga separuh daripada iman.

Waktu Sunnah Mencukur Bulu Kemaluan

Waktu yang sesuai untuk mencukur bulu kemaluan adalah seperti sunnah iaitu ia dilakukan dengan secara teratur dan tidak boleh melebihi daripada 40 hari. Perkara tersebut telah diceritakan oleh sahabat Anas Bin Malik ;

"Kami diberikan masa untuk memendekkan kumis, memotong kuku, mencukur bulu kemaluan dan mencabut bulu ketiak supaya tidak dibiarkan lebih dari 40 hari."


Cara Mencukur Bulu Kemaluan Dalam Islam

Cara mencukur bulu kemaluan hendaklah dimulakan dengan di bahagian bulu di sebelah kanan kemudiannya ke bahagian kiri. Walau bagaimanapun, jika kita mengalami sebarang kesulitan untuk memulakan di sebelah kanan, maka dibolehkan dari arah mana sekalipun mengikut keadaan dan situasi.

Namun, yang paling penting setiap perbuatan kita itu harus dimulakan dengan Bismillah manakala tiada sebarang doa khusus untuk mencukur bulu kemaluan namun tidak menjadi kesalahan jika kita berdoa dengan doa yang diambil daripada Al-Quran.

Cara Cukur Bulu Kemaluan Supaya Tak Gatal


tips bercukur perempuan dan lelaki

Mengapa setelah bercukur, kulit di bahagian tersebut menjadi gatal? Sebenarnya bermacam sebab yang menjadikan kegatalan yang amat sangat. Berikut kami kongsikan cara mencukur bulu kemaluan supaya tidak gatal.

  • Tidak mencukur hingga bersih. Cukur sehingga sebersih-bersihnya
  • Tegangkan kulit di bahagian sulit ketika mencukur
  • Cukur secara perlahan-lahan
  • Berendam dalam air panas suam
  • Menggunakan shaving cream
  • Menggunakan pelembab setelah selesai bercukur
  • Menggunakan krim anti gatal
  • Menggunakan bedak yang sesuai

Bolehkah Suami atau Isteri Mencukur Bulu Kemaluan?

Pasti ada yang bertanyakan adakah boleh isteri atau suami mencukur bulu kemaluan dengan alasan-alasan tertentu seperti untuk kemesraan atau mempunyai kesulitan untuk membuat sendiri. Ketika pasangan mencukur bulu pastinya akan melihat aurat, adakah dibolehkan?

Ada dua pendapat ulama yang menyatakan tentang hal yang berkaitan dengan cukur bulu kemaluan oleh pasangan suami atau isteri iaitu ;

Makruh

Ulama yang mengatakan perkara ini mmakruh memiliki dalil dengan hadis riwayat Aisyah radhiyallahu ‘anha yang berkata, "Aku tidak pernah memandang kemaluan Rasulullah SAW." (HR. Ibnu Majah)

Mubah

Pendapat jumhur ulama yang menilai hadis Aisyah tersebut dhaif seperti yang disebut Al Hafizh Ibnu Rajab. Selain itu dalil lain adalah riwayat Aisyah dalam Bukhari dan Muslim yang berkata ;

"Aku pernah mandi bersama Rasulullah SAW dari satu bejana antara aku dan beliau. Kemudian beliau bergegas-gegas denganku mengambil air, hingga aku mengatakan: tinggalkan air untukku, tinggalkan air untukku."

Ia berkata; "Mereka berdua saat itu dalam kondisi junub." (HR. Bukhari dan Muslim).

Dalam Fathul Bari dijelaskan jika ulama seperti Ad Daudi berdalil dengan hadis berhubungan dengan suami yang memandang aurat istri. Sedangkan hadis lain yang dijadikan pegangan untuk memperbolehkan suami melihat aurat isterinya adalah dengan sabda Rasulullah SAW ;

"Jagalah auratmu kecuali dari isterimu." (HR. Tirmidzi dan Abu Daud, Hasan)

Ibnu Hajar Al Asqalani juga memberi penjelasan jika hadis ini memperlihatkan suami boleh melihat aurat isteri. Ibnu Hazm Azh Zhahiri juga menegaskan ;

"Boleh bagi suami untuk memandang 'milik' isteri sebagaimana isteri juga boleh memandang 'milik' suami. Hal itu tidak dianggap makruh sama sekali."

Semoga perkongsian cara mencukur bulu kemaluan dalam Islam mengikut hukum serta cara cukur bahagian sulit supaya tidak gatal dengan betul ini akan bermanfaat buat anda semua. - ilmualam.com

Amalan dan Doa Sebelum Tidur Yang Diajar Rasulullah SAW

amalan dan doa sebelum tidur sunnah Nabi

Antara contoh dan sunnah Rasulullah yang wajib kita amalkan adalah amalan dan doa sebelum tidur serta selepas bangun tidur seperti yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW. Sunnah Nabi sebelum tidur juga sangat mudah dibuat malahan ia sangat penting serta amat baik diamalkan untuk kesihatan badan manusia.

Berikutnya dikongsikan amalan dan doa sebelum tidur dan selepas bangun tidur yang biasa dilakukan oleh Rasulullah SAW sebelum merehatkan badan dan tidur. Sebaiknya kita amalkan dengan segera dan jadikan rutin harian dalam hidup kita.

Amalan dan Doa Sebelum Tidur Rasulullah


1. Berwuduk sebelum tidur

Doa sebelum tidur rumi

"Apabila engkau hendak mendatangi pembaringan (tidur), maka hendaklah berwuduk terlebih dahulu sebagaimana wudukmu untuk melakukan solat." (HR Bukhari dan Muslim)

Hadis ini menjelaskan bahawa sebelum tidur kita digalakkan mengambil wuduk dan perkara ini adalah untuk menjaga kesucian ketika tidur serta memberikan kesegaran pada badan sebelum tidur.

2. Tidur Mengiring Ke Kanan

Berkaitan dengan tidur dengan posisi mengiring sebelum tidur telah disampaikan dalam beberapa riwayat hadis yang berikut;"Berbaringlah di atas rusuk sebelah kananmu.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Sebenarnya tidur mengiring ke kanan yang diajarkan Rasulullah SAW, menurut kajian tidur sebegitu adalah sebagai posisi tidur yang sihat kerana ia membantu proses pernafasan yang lancar.

3. Meletakkan Tangan Kanan di Pipi Kanan

Posisi tidur dengan meletakkan tangan kanan di pipi kanan juga mempunyai hadis dan riwayatnya yang tersendiri iaitu ; "Rasulullah SAW apabila tidur meletakkan tangan kanannya di bawah pipi kanannya". (HR. Abu Dawud, At Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban)

4. Jangan Tidur Dalam Keadaan Meniarap

Cara tidur dalam Islam juga amat penting untuk kita ikuti, berkaitan dengan posisi tidur meniarap, Rasulullah turut menegah agar umatnya tidak tidur dalam keadaan meniarap. Perkara ini juga berkait dengan masalah kesihatan badan jika dilihat dari aspek biologi dan kesihatan badan kerana ia menganggu jantung dan saluran pernafasan seperti dinyatakan di dalam hadis berikut;

"Sesungguhnya (posisi tidur meniarap) itu adalah posisi tidur yang dimurkai Allah Azza Wa Jalla." (HR Abu Dawud)

5. Jaga Kebersihan Tempat Tidur

Membersihkan tempat tidur juga adalah sunnah Nabi yang wajib kita jadikan amalan dan ini dibuktikan dengan menjaga kebersihan tempat tidur mampu membantu pernafasan kita yang tidak diganggu oleh bakteria atau debu yang terdapat di tempat tidur selain kita akan lebih selesa jika suasana bersih dari segala kekotoran.

"Apabila seorang dari kamu akan tidur pada tempat tidurnya, maka hendaklah mengibaskan kainnya pada tempat tidurnya itu terlebih dahulu, kerana ia tidak tahu apa yang ada di atasnya.". (HR. Bukhari dan Muslim)

6. Tidur Selepas Waktu Isyak

Kita digalakkan untuk tidur selepas waktu Isyak, walaupun waktu Isyak adalah waktu yang agak panjang tetapi jika kita lalai kita pasti akan meninggalkan solat fardhu Isyak ini. Oleh itu, tidurlah selepas menunaikan solat Isyak sepertimana sunnah Nabi ini yang wajib kita amalkan.

"Rasulullah SAW membenci tidur malam sebelum (solat Isyak) dan berbincang-bincang (yang tidak bermanfaat) setelahnya." (HR Bukhari dan Muslim)

7. Menunaikan Solat Witir

doa sebelum tidur untuk agama islam

Selain solat Isyak wajib dibuat sebelum tidur, Rasulullah turut mengalakkan kita menunaikan solat witir sebelum tidur. Solat witir ini amat baik dilaksanakan selain mendapat pahala ia juga mampu menenangkan diri kita serta kita boleh berdoa sebelum tidur.

Solat witir atau dipanggil juga sebagai solat malam sebelum tidur amat digalakkan dalam Islam dan ia menjadi lebih baik jika diteruskan dengan solat tahajud selepas tidur serta bangun pula di Subuh hari.

"Kekasihku iaitu Rasulullah SAW mewasiatkan kepadaku tiga wasiat: (1) berpuasa tiga hari setiap bulannya, (2) mengerjakan dua rakaat solat Dhuha, (3) mengerjakan witir sebelum tidur." (HR. Bukhari)

8. Membaca Doa Sebelum Tidur

Amalan membaca doa sebelum tidur pastinya memberikan ketenangan kepada kita serta menjadikan tidur kita sebagai satu ibadah yang dilakukan. Kerana itu juga Rasulullah mengajar kita doa sebelum tidur seperti yang disampaikan melalui hadis berikut;

Dari Hudzaifah, ia berkata, "Apabila Nabi SAW hendak tidur, beliau mengucapkan:

‘Bismika allahumma amuutu wa ahya (Dengan nama-Mu, Ya Allah aku mati dan aku hidup).’

Dan apabila bangun tidur, beliau mengucapkan:

"Alhamdulillahilladzii ahyaana ba’da maa amatana wailaihi nusyur (Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan kami setelah mematikan kami, dan kepada-Nya lah tempat kembali)
." (HR. Bukhari)

Doa Sebelum Tidur

Doa sebelum tidur

Doa Selepas Bangun Tidur

doa selepas bangun tidur

9. Meniup Tapak Tangan

Rasulullah SAW sewaktu berada di tempat tidurnya pada setiap malam dengan mengangkat kedua-dua tapak tangannya yang ditiup dan membaca;

Qul huwallahu ahad’ (surat Al Ikhlash), ’Qul a’udzu birobbil falaq’ (surat Al Falaq) dan ’Qul a’udzu birobbin naas’ (surat An Naas).

Seterusnya mengusap dengan kedua-dua tapak tangan kepada seluruh anggota tubuh yang dapat dicapai bermula dari kepala, muka dan bahagian depan tubuh. Baginda melakukannya sebanyak tiga kali.
(HR. Bukhari)

Hadis di atas jelas menunjukkan bahawa maksud meniup tapak tangan bukanlah sekadar meniup tetapi ia mempunyai doa dan zikir yang ditujukan kepada Allah SWT.

10. Membaca Ayat Kursi


Membaca ayat Kursi sebelum tidur juga adalah sunnah sepertimana disampaikan oleh Rasulullah SAW melalui riwayat hadis berikut;

"Jika kamu hendak berbaring di atas tempat tidurmu, bacalah ayat Al Kursi kerana dengannya kamu selalu dijaga oleh Allah Ta’ala dan syaitan tidak akan dapat mendekatimu sampai pagi."

"Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, "Benar apa yang dikatakannya padahal dia itu pendusta. Dia itu syaitan
." (HR. Bukhari)

Sebenarnya, selain membaca ayat kursi, kita boleh saja membaca apa-apa ayat suci Al-Quran yang lain mengikut kesesuaian serta keperluan diri kita. Bacalah apa saja ayat lain yang anda ingat atau apa-apa surah yang kita hafal, ia tidak menjadi kesalahan.

Sebagai panduan untuk amalan dan doa sebelum tidur dan ketika bangun tidur yang lebih lengkap seperti yang diajarkan Rasulullah SAW atau dipanggil juga sebagai Sunnah Nabi, sila lihat video rakaman doa dan zikir sebelum tidur dan selepas bangun tidur yang dikongsikan di bawah.


Sunnah Nabi Sebelum Tidur


Semoga perkongsian amalan dan doa sebelum tidur dan selepas bangun tidur seperti yang diajar Rasulullah SAW ini bermanfaat untuk anda.- ilmualam.com

Panduan & Cara Mandi Wajib Yang Betul Lelaki dan Wanita

mandi wajib

Bagaimana cara mandi wajib yang betul dan sah mengikut hukum syarak dalam Islam dan apakah mandi junub yang kita lakukan itu sempurna seperti mana yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW?

Di sini dikongsikan panduan mudah yang ringkas yang boleh kita lakukan berserta langkah demi langkah cara mandi wajib, rukun mandi junub dan juga niat mandi wajib yang harus kita semua ketahui.

Kenapa Orang Islam Perlu Mandi Wajib


Adalah penting bagi seorang muslim untuk mandi wajib kerana inilah asas dalam kesucian kehidupan sebagai seorang umat Islam.

Jika mandi wajib tidak sah atau tidak sempurna, semua ibadah kita termasuk solat tentunya tidak akan diterima oleh Allah SWT.

Disebabkan itulah, sebagai umat Islam kita harus faham dan wajib memberikan tumpuan kepada perkara berkaitan dengan mandi wajib ini agar tidak menjadi dosa sekiranya dilakukan dengan tidak betul.

Ada beberapa perkara yang mengharuskan kita untuk melaksanakan mandi wajib dan sebaiknya ia dilakukan dengan segera, antaranya adalah seperti berikut;

1. Bersetubuh atau Berjimak

Tanpa mengira sama ada keluar air mani atau pun tidak. Perkara ini berlaku apabila pasangan lelaki dan perempuan bersama iaitu kedua-dua kemaluan mereka bertemu.

2. Keluar air mani dengan sengaja atau tidak

3. Mati selain daripada mati syahid

4. Kedatangan haid bagi wanita

5. Nifas iaitu darah selepas bersalin

6. Wiladah iaitu bersalin

Rukun Mandi Wajib


Dua rukun mandi wajib yang perlu kita ketahui iaitu;

1. Niat Mandi Wajib (Mengangkat Hadas Besar)

niat mandi wajib

Maksudnya dalam rumi:

Aku berniat mengangkat hadas besar kerana Alla Taala

2. Membasuh Seluruh Anggota Tubuh Badan

Harus memastikan meratakan air ke semua anggota badan termasuk:

  • Kemaluan lelaki dan perempuan depan dan belakang
  • Rambut
  • Semua bulu yang ada di anggota badan
  • Cuping atau kulit telinga

Sekiranya air tidak terkena pada salah satu anggota kita maknanya mandi anda itu tidak sah dan belum sempurna sepenuhnya.

Perkara Wajib dan Sunat Yang Harus Dilakukan Ketika Mandi Wajib


Perkara Wajib

  • Niat
  • Membasuh seluruh badan iaitu zahir termasuk rambut dan kulit

Perkara Sunat

  • Membasuh dengan memulakan kanan terlebih dahulu diikuti kiri
  • Membasuh kedua-dua belah tangan
  • Mencuci kemaluan menggunakan tangan kiri
  • Mengambil wuduk
  • Membasuh rambut di kepala sebanyak tiga kali
  • Membasuh ke bahagian tubuh yang berlipat seperti perut, pusat, ketiak dan telinga
  • Mengosok secara berturut-turut pada anggota badan
  • Membasuh dengan berulang sebanyak tiga kali

Sebaiknya kita mengikuti apa yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW dan insya Allah mandi wajib yang kita lakukan itu pasti sah dan sempurna walaupun ringkas.

Antara Persoalan Mandi Wajib


1. Apakah beza mandi wajib antara lelaki dan perempuan?

Mandi wajib lelaki dan perempuan tiada perbezaan tetapi kaum wanita haruslah menitikberatkan kebersihan dan kesucian iaitu dengan memastikan air diratakan ke semua bahagian sulit dan rambut.

2. Adakah mandi wajib sah jika mandi tanpa memakai pakaian


Hukum mandi telanjang tanpa seurat benang adalah makruh dan ada pendapat mengatakan ia adalah haram.

Walau bagaimanapun, ianya masih sah mandi jika bertelanjang sekiranya mandi itu tidak dilihat orang atau di tempat yang tertutup secara bersendirian.

3. Adakah kita boleh dengan hanya niat; Sahaja aku mandi hadas besar kerana Allah Taala bagi mandi hadas haid, nifas, wiladah dan junub?

Ia sah dan boleh dilakukan, apabila kita niat mengangkat hadas besar iaitu mandi junub, jadinya terangkatlah semua hadas besar termasuk mandi haid, nifas, wiladah dan sebagainya.

4. Adakah sah mandi wajib dengan menggunakan sabun dan syampu?

Kita disarankan mandi seperti biasa terlebih dahulu kemudiannya mandi wajib.

5. Apakah perlu mandi wajib jika bermimpi tapi tak keluar air mani?

Sekiranya seseorang itu bermimpi dan tidak keluar air mani, adalah tidak perlu baginya untuk mandi wajib.

Perkongsian Cara Mandi Wajib dari JAKIM


cara cara mandi wajib

Untuk melakukan mandi wajib yang betul, seseorang itu tidak boleh melakukannya dengan hanya mandi secara berdiri atau duduk mencangkung sahaja. Sebaliknya, ia mesti dilakukan dalam kedua-dua keadaan bagi membolehkan seseorang itu meratakan air ke seluruh anggota badannya yang zahir.

Penolong Pengarah Bahagian Dakwah, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), Uztaz Haji Mat Jais Kamos, menegaskan, bagaimanapun, berdasarkan pengalamannya sebagai bekas kadi di Pejabat Agama Islam Gombak Timur dan penceramah, didapati banyak umat Islam yang tidak mengetahui perkara ini.

Akibatnya, mandi wajibnya menjadi tidak sah kerana tidak memenuhi salah satu rukun mandi wajib iaitu meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir. Apabila mandi wajib tidak sah, ibadat yang dilakukan oleh seseorang itu juga turut tidak sah. Itulah akibatnya jika tidak melakukan mandi wajib dengan betul.

Mandi wajib yang juga sebagai mandi junub atau janabah tidak boleh dipandang ringan oleh umat Islam. Setiap orang yang mlakukannya mestilah mengetahui dan memenuhi rukun-rukunnya. Jika tidak mandi wajib seseorang itu tidak akan sah.

Rukun Mandi Wajib

  • Niat.
  • Menghilangkan najis di badan.
  • Meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir.

Niat mandi wajib:

Sahaja aku mengangkat hadas besar kerana Allah Taala.

Atau

Sahaja aku mandi wajib kerana Allah Taala.

Niat itu di dalam hati dan ia hendaklah disertakan ketika air sampai ke mana-mana bahagian anggota badan.

Bagi perempuan yang habis haid, niat mandi wajib ialah:

Sahaja aku mengangkat hadas haid kerana Allah Taala.

Manakala bagi perempuan yang habis nifas, niat mandi wajibnya ialah:

Sahaja aku mengangkat hadas nifas kerana Allah Taala.


Niat itu jika dilambatkan atau ketika seseorang itu memulakannya selepas dia telah membasuh salah satu anggota badannya akan menjadikan mandi wajibnya tidak sah.

Oleh itu dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air ke seluruh anggota badannya. Sekiranya dia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah. Oleh itu mandi wajibnya tidak sah.

Mengenai rukun mandi wajib menghilangkan najis yang ada pada badan, menurut Ustaz Haji Mat Jais, menurut Imam Nawawi, jika kita ada najis di badan, najis itu boleh dibasuh serentak dengan mandi wajib. Ertinya membasuh najis dengan mandi itu boleh disekalikan.

Sementara rukun mandi wajib meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir, meliputi kulit, rambut dan bulu yang ada di badan, sama ada bulu-bulu yang jarang atau lebat.

Jika rambut seseorang itu ditocang atau disanggul, sekiranya tidak sampai air ke dalamnya, tocang atau sanggul itu wajiblah dibuka. Bulu-bulu dalam lubang hidung pula, tidak wajib dibasuh kerana dianggap batin. Tetapi sekiranya, bulu-bulu di dalam hidung itu bernajis, ia wajiblah dibasuh.

Mengenai kuku pula, jika di dalam kuku ada kotoran yang boleh menghalang sampai air ke badan khususnya di bahagian bawah kuku, kotoran itu wajiblah dibuang. Membuang kotoran di dalam kuku itu pula boleh dilakukan ketika sedang mandi.

Rambut Yang Diwarnakan Selain Inai

Sebenarnya jika rambut seseorang itu diwarnakan dengan pewarna selain inai, mandi wajib seseorang itu tidak sah. Oleh itu, seseorang yang mewarnakan rambutnya dengan pewarna bukan inai, jika dia hendak mandi wajib, dia mestilah membuang pewarna pada rambutnya terlebih dahulu. Tetapi untuk membuang pewarna itu pula bagaimana?

Inilah yang rumitnya. Sedangkan pewarna pada rambut itu sebenarnya tidak boleh dibuang begitu mudah.

Yang menyebabkan mandi wajib orang yang menggunakan pewarna pada rambutnya tidak sah kerana pewarna itu akan menyalut rambutnya yang menghalang air sampai ke rambut. Ini berbeza dengan inai. Inai sebenarnya akan meresap ke rambut, tetapi pewarna pula akan menyalut rambut menyebabkan air terhalang ke rambut.

Tetapi dalam hal ini, jangan pula ada yang salah faham. Sebenarnya pewarna itu jika dikeluarkan sijil halal oleh JAKIM dan sekiranya pewarna itu tidak bernajis, bukanlah bermaksud menjadi tidak sah. Dalam hal ini, sukalah saya menyatakan bahawa sembahyang dan mandi wajib itu berbeza. Jadi, mestilah dipandang dari sudut yang berbeza.

Dalam hal ini juga, sukalah saya menyatakan, huraian mengenai rukun mandi wajib seperti yang telah saya nyatakan ini adalah merupakan perbezaan sah atau tidak mandi wajib. Jadi, ia perlulah diberikan perhatian yang lebih oleh umat Islam.

Mengenai sebab-sebab seseorang itu wajib mandi wajib pula, Ustaz Haji Mat Jais menegaskan, sebab-sebabnya terdiri daripada 6 sebab. 3 sebab melibatkan lelaki dan perempuan iaitu kerana bersetubuh walaupun tidak keluar air mani, keluar air mani dan mati. Manakala 3 sebab lagi hanya melibatkan kaum perempuan sahaja, iaitu keluar darah haid, nifas dan melahirkan anak (wiladah) .

Mandi wajib boleh dilakukan di mana-mana dengan menggunakan air mutlak sama ada air telaga, air paip, sungai, laut dan tasik.

Bagi pasangan suami isteri yang bersetubuh pula, mereka tidak semestinya mandi selepas bersetubuh, tetapi diwajibkan mandi ketika ingin beribadat. Selepas bersetubuh pula, jika ia dilakukan pada waktu malam, jika tidak mahu mandi wajib, seelok-eloknya ambillah wuduk sebelum tidur itu adalah sunat, manakala tidak berwuduk sebelum tidur adalah makruh.


Kesimpulan yang diringkaskan:

  • Mandi dalam keadaan bercangkung dan juga berdiri. Kerana apabila bercangkung celah punggung akan terbuka dan air akan rata dan sampai ke bahagian itu.
  • Mereka yang memakai pewarna rambut selain inai adalah tidak sah mandi wajibnya dan solatnya juga akan tidak sah sekiranya mandi wajib tak sah. Tapi dapat kita lihat ramai perempuan Melayu kita yang beragama Islam memakai dye rambut.
  • Niat mandi wajib mesti semasa air sampai ke anggota badan.
Semoga perkongsian cara mandi wajib atau mandi junub ini akan bermanfaat buat anda.

Hukum Bersedekah Tapi Mengungkit Setiap Pemberian dan Sedekah

hukum bersedekah tapi mengungkit pemberian

Bersedekah adalah salah satu amalan yang amat mulia serta sangat disukai Allah tetapi setiap sedekah atau pemberian wajib dengan keikhlasan serta tidak mempunyai niat lain melainkan dengan seikhlas hati. Dengan keikhlasan itulah ibadah kita pasti akan diterima oleh Allah SWT serta digandakan pahala.

Walau bagaimanapun, tidak semua orang yang bersedekah itu ikhlas dengan setiap pemberian sedekah mereka. Perkara ini berlaku apabila niat mereka menyimpang daripada tujuan asal iaitu memberi sedekah di atas sebab-sebab tertentu sehingga ada yang mengungkit-ungkit pemberian mereka.

Menunjuk-menunjuk sedekah mereka, mengungkit dan ingin mendapatkan pujian daripada orang setiap pemberian mereka adalah antara punca sedekah mereka tidak diterima Allah walau beribu dan berjuta harta disedekahkan. Namun ramai yang tidak menyedari perkara ini dan masih melakukannya sehingga ke hari ini.

Mengungkit dan ingin mendapat pujian di atas pemberian dan sedekah mereka itu sebenarnya berdosa malah akan mendapat siksaan yang pedih daripada Allah SWT. Sebagai umat Islam, kita diwajibkan mengetahui hukum bersedekah dengan ikhlas dan betul agar mendapat ganjaran pahala daripada Allah.

Hukum Bersedekah Tapi Mengungkit Pemberian


kesan mengungkit pemberian sedekah

Mengungkit setiap sedekah dan pemberian adalah satu perbuatan yang tidak diajarkan dalam Islam. Perkara ini juga akan menyakitkan hati penerima sedekah malahan perbuatan sebegini menjadikan manusia itu sombong dan bongkak dengan setiap pemberiannya dan pastinya orang begini akan mendapat balasan.

1. Hilang Pahala Sedekah Orang Tersebut

Pahala setiap pemberi sedekah yang sering mengungkit dan sombong serta menunjuk-menunjuk sedekahnya terhadap penerima sedekah dan orang lain, malahan walau sedetik di hatinya mempunyai niat agar  dipuji dengan pemberiannya juga secara automatik pahala yang besar itu hilang sekelip mata.

Allah SWT ada berfirman, ertinya :

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya kerana riak kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian.

Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir." [QS. Al-Baqarah ayat 264]

2. Tidak Masuk Syurga Allah

Pastinya balasan yang amat pedih akan diterima oleh mereka yang tidak ikhlas bersedekah dan juga sombong dengan pemberian mereka itu. Malahan Allah tidak akan mengajaknya untuk berbicara ketika di hari akhirat nanti.

Dari Abu Dzarr r.a. dari Rasulullah SAW bahawa beliau bersabda:

"Tiga jenis orang yang Allah tidak akan mengajak mereka bicara pada hari kiamat, tidak melihat mereka, tidak menyucikan mereka dan bagi mereka azab yang pedih."

Rasulullah mengulangi perkataan itu tiga kali. Abu Dzarr berkata,

"Celaka dan rugilah mereka, siapakah mereka wahai Rasulullah?"

Rasulullah menjawab, "orang yang memanjangkan celana atau kainnya melebihi mata kaki, mannan (orang yang mengunkit-ungkit pemberian) dan orang yang menjajakan dagangannya dangan sumpah palsu." (HR Muslim (106).

"Ada tiga golongan di hari kiamat di mana Allah tidak berbicara, tidak melihat dan tidak pula mensucikan mereka dan bahkan bagi mereka siksa yang pedih, iaitu orang yang melabuhkan sarungnya hingga telapak kaki, orang yang mengungkit-ungkit pemberiannya dan orang yang menawarkan dagangannya dengan sumpah palsu." [HR. Muslim]

Sedekah Tapi Mengungkit - Ustaz Kazim Elias


Semoga perkongsian hukum bersedekah tapi mengungkit dengan setiap pemberian dan sedekah ini akan membantu anda untuk lebih mendalami tentang ibadah bersedekah ini. Marilah sama-sama kita ikhlaskan hati dalam setiap sedekah kita agar kita akan terus mendapat pahala dan ganjaran daripada Allah SWT. Semoga bermanfaat. - ilmualam.com

Hukum Tiup Lilin Kek Hari Jadi Ulang Tahun Kelahiran Dalam Islam

hukum meniup lilin kek sambut hari jadi

Apabila umur semakin meningkat dan tarikh lahir semakin dekat, itulah saat yang ditunggu dengan penuh kebahagiaan untuk meniup lilin. Menjemput rakan taulan, sanak saudara dan ahli keluarga datang ke rumah untuk bersama meraikan majlis hari jadi, hari kelahiran atau pun birthday party yang diadakan untuk makan bersama disamping gembira akan mendapat hadiah-hadiah birthday.

Walau bagaimanapun, satu perkara yang seperti telah menjadi tradisi apabila majlis hari jadi diadakan pasti akan ada sebiji kek bersama lilin dan orang yang menyambut hari jadi akan tiup lilin diikuti dengan nyanyian happy birthday dan juga sambil bertepuk tangan serta bersorak ramai-ramai.

Perkara ini iaitu menyambut hari jadi sebegini adalah cara barat dan sebahagian daripada orang Islam masih lagi ada yang berbuat demikian dan menganggap ia tidak salah di sisi agama Islam. Tetapi apakah hukum meniup lilin ketika menyambut hari jadi? Mungkin masih ramai yang tidak mengetahuinya.

Hukum Tiup Lilin Hari Jadi Dalam Islam


Memetik kata-kata dari laman merdeka.com, tradisi tiup lilin telah ada sejak zaman Yunani Kuno. Dalam sejarah juga disebutkan bahawa menyalakan lilin adalah sebuah cara khusus seseorang untuk membayar seperti barang berharga kepada dewi bulan yang terdapat dalam mitologi Yunani iaitu dewi Artemis.

Pada zaman dahulu, kuih yang diguna haruslah berbentuk bulat agar dapat melambangkan bulan dan lilin yang diletakkan  di atasnya sebagai lambang cahaya bulan. Sebelum orang-orang Yunani Kuno meniup lilin, mereka terlebih dahulu akan berdoa memohon sesuatu hajat yang mereka inginkan.

Manakala asap dari lilin yang melayang di udara pula dianggap sebagai penghantar doa-doa mereka kepada sang dewi. Oleh kerana itu, tradisi tiup lilin tidak hanya dilakukan pada saat ulang tahun, tetapi setiap kali mereka memiliki keinginan.

Disebabkan itu juga tradisi tiup lilin ketika seseorang itu menyambut ulang tahun dengan meniup lilin boleh dikatakan termasuk di dalam aktiviti keagamaan orang-orang Yunani Kuno. Lilin juga dapat diibaratkan sebagai cahaya kehidupan bagi orang-orang yang bukan Islam.

Dalil Islam Meniup Lilin Ketika Hari Jadi


hukum menyambut ulang tahun kelahiran

Oleh kerana meniup lilin pada ketika sambut ulang tahun adalah "warisan" tradisi dari budaya non-muslim, maka, Rasulullah menjelaskan hal yang berkaitan dengan perkara tersebut dalam hadis yang diterangkan di bawah ini :

Rasulullah SAW bersabda:

"Barang siapa yang menyerupai dengan suatu kaum, maka ia sebahagian dari kaum itu."

[HR. Abu Daawud]

Jika kita melihat pada hadis di atas, adalah sebaiknya kita terus tinggalkan tradisi tiup lilin tersebut, kerana tradisi tiup lilin bukanlah tradisi umat Islam dan ia juga menyerupai tradisi orang bukan Islam. Lebih menakutkan tradisi meniup lilin seumpama itu juga sering dilakukan oleh kaum yahudi dan nasrani.

Kenapa Orang Islam Tak Boleh Tiup Lilin Hari Jadi?


Ada beberapa sebab musabab mengapa orang Islam tidak dibenarkan meniup lilin ketika menyambut hari jadi atau hari ulang tahun kelahiran itu seperti yang dinyatakan berikutnya:

Rasulullah tak pernah mengajar atau mengadakan tradisi perayaan sambutan ulang tahun kelahiran termasuk dengan tradisi meniup lilin. Sebaiknya tinggalkan tradisi tiup lilin dan ia seolah-olah menjadi sebahagian acara wajib setiap tahun bagi sesetengah orang Islam pada zaman ini sedangkan Rasulullah tidak pernah berbuat demikian.

Membuat birthday party atau sambutan hari ulang tahun yang berlebihan merupakan salah satu sikap pemborosan yang amat dibenci oleh Allah. Wang ringgit yang digunakan untuk membeli lilin kek hari jadi adalah lebih bernilai di mata Allah jika disedekahkan atau untuk sebarang perkara yang baik.

Tradisi tiup lilin bukanlah tradisi umat Islam dan tidak patut diadakan kerana menyerupai tradisi umat bukan Islam. Meniru-niru atau mengikut cara hidup sesuatu kaum disebut juga sebagai tasyabuh dan perkara tersebut amat dilarang dalam Islam.

Sehingga kini masih lagi ada sesetengah daripada masyarakat kita iaitu orang Islam masih melakukan tradisi tiup lilin kerana merekea tidak tahu bagaimana asal-usul tradisi tersebut dan apakah maksud yang tersirat disebaliknya.

hukum sambut hari lahir tiup lilin

Disebabkan alasan inilah kita perlu menjadi umat Islam yang bijak berfikir dan membuat keputusan supaya dapat membezakan secara jelas apakah yang baik dan yang manakah yang buruk. Jangan hanya mengikut sesuatu perkara tanpa mengetahui kebaikan dan keburukkannya.

Semua orang tahu bahawa umat Islam hanya mempunyai tiga perayaan yang besar yang diwajibkan kita menyambutnya iaitu Aidil Fitri, Aidil Adha dan hari Jumaat dan sambutan hari lahir atau birthday party langsung tidak termasuk di dalamnya.

Menurut salah satu kajian seperti dinyatakan dalam perkongsian di laman Facebook, meniup lilin yang berada di atas kek hari jadi menjadi salah satu penyebab tersebarnya bakteria, kuman atau zat-zat yang negatif di kek birthday tersebut.

Walau bagaimanapun, adalah tidak menjadi masalah yang besar sekiranya kita menganggap pertambahan umur di tarikh lahir kita adalah hari yang paling istimewa malah tidak berdosa. Tetapi, kita harus sedar di hari itulah yang kenyataannya umur kita semakin berkurang di dunia ini dan tahun demi tahun terus berganti yang mana kehidupan kita semakin pendek.

Adalah lebih baik jika di hari kelahiran kita itu kita jadikan sebagai majlis kesyukuran iaitu bersyukur kepada Allah di atas kurniaanNya yang telah menciptakan kita serta dapatnya kita lahir ke dunia ini. Juga wajib bersyukur kerana kedua orang tua kita telah membela dan menjaga kita sejak kita dilahirkan.

Berkurangnya umur pun dapat kita jadikan sebagai masa untuk bermuhasabah diri dan memikirkan apakah yang patut kita lakukan pada sisa hidup kita yang masih ada untuk terus taat kepada Allah SWT. Mohonlah dan berdoa kepada Allah agar diberikan kesihatan yang baik agar terus dapat membuat amal dan ibadat kepadaNya selagi nyawa masih ada.

Sekiranya anda ingin juga menyambut hari lahir, adalah tidak menjadi masalah dengan hanya membeli kek tanpa meniup lilin serta memakannya dan ditambah dengan doa-doa yang sesuai untuk diri kita atau lebih jelas lagi membuat majlis kesyukuran berlandaskan agama Islam serta tidak menyimpang ke arah yang tidak sepatutnya.

Penjelasan Sambutan Hari Lahir Mengikut Hukum



Jika kita ingin memberi hadiah hari lahir kepada seseorang beragama Islam, itu juga tidak menjadi masalah kerana memberi hadiah kepada sesama Islam amat disukai Rasulullah malah perkara itu menunjukkan kita saling menyayangi serta dapat mengeratkan pertalian silaturrahim sesama kita.

Diingatkan juga, jika anda ingin mengadakan sebarang majlis makan-makan seperti majlis kesyukuran bersama jiran-jiran, sanak saudara atau rakan-rakan, sebaiknya niatkanlah perkara itu sebagai satu ibadah dan yang paling penting jangan membazir atau berlebih-lebihan.

Niatkan saja majlis makan-makan itu sebagai sedekah, memberi rezeki kita kepada mereka atau berkongsi rezeki sama ada dalam bentuk makanan atau minuman dan sebagainya. Sekurang-kurangnya kita telah menggunakan rezeki kita dengan baik kerana bersedekah yang amat dituntut dalam Islam.

Semoga perkongsian hukum sambut hari jadi dan tiup lilin ini akan memberikan anda sedikit sebanyak pengetahuan yang sepatutnya diketahui oleh semua orang Islam bahawa sambutan hari jadi dengan meniup lilin pada kek adalah tidak dibenarkan. Mulai hari ini berpesan-pesanlah kepada ahli keluarga, sanak saudara dan semuanya agar mereka tahu tentang ini. Semoga bermanfaat.

Masa Nifas Menurut Agama Islam Yang Wajib Diketahui Kaum Hawa

masa nifas menurut islam

Nifas merupakan darah yang keluar dari rahim disebabkan kerana proses kelahiran. Ia boleh terjadi sama ada sesudah atau sebelumnya, keadaan itu berlaku antara 2 hingga 3 hari dan disertai dengan rasa sakit. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan:

"Darah yang dilihat seorang wanita ketika mulai merasa sakit adalah nifas."

Beliau tidak memberikan batasan 2 atau 3 hari. Dan maksudnya iaitu rasa sakit yang kemudian disertai kelahiran. Jika tidak, maka itu bukan nifas. Ada perbezaan pendapat antara ulama dalam menentukan batas maksimal dan minimal semasa nifas. Menurut Syaikh Taqiyuddin dalam risalahnya tentang sebutan yang dijadikan kaitan hukum oleh Pembawa syari’at, halaman 37 Nifas tidak ada batas minimal mahupun maksimalnya.

"Andai kata ada seorang wanita mendapati darah lebih dari 40,60 atau 70 hari dan berhenti, maka itu adalah nifas. Namun jika berlanjutan maka itu adalah darah kotor dan bila sedemikian yang terjadi maka batasnya 40 hari, kerana hal itu merupakan batas umum sebagaimana dinyatakan oleh banyak hadis."

Masa Nifas Menurut Agama Islam


Masa nifas merupakan masa dimana wanita yang mengalami pendarahan rahim. Dalam Islam masa nifas biasanya berlangsung selama 40 hari atau lebih. Selama masa tersebut seorang wanita dibebaskan dari kewajipannya seperti larangan saat haid iaitu solat lima waktu dan puasa wajib.

Dalam hadis riwayat Tirmidzi berkata:

"Ahli ilmu dari kalangan sahabat Nabi SAW, tabi’in dan orang-orang setelah mereka bersepakat, bahawa wanita nifas itu meninggalkan solat selama empat puluh hari, kecuali jika dia sudah suci bersih sebelum genap empat puluh hari, maka pada saat itu dia harus mandi dan solat."

1. Masa Nifas Yang Terjadi Jika Lebih Dari 40 Hari

Namun, jika masa nifas melebihi dari 40 hari dan ketika saat itu menunjukkan tanda-tanda akan berhenti, maka hendaknya menunggu hingga darah sampai benar-benar berhenti baru kemudian mandi wajib.

Jika setelah maas 40 hari tidak menunjukkan tanda darah akan berhenti dan malah terus menerus keluar maka ia mustahadhah. Dalam keadaan ini maka hendaknya ia kembali kepada kewajipannya iaitu hendaklah ia mandi wajib, solat dan menjalankan kewajipan lainnya.

Menurut Al-Majd Ibnu Taimiyah, sebagaimana dinukil dalam kitab Syarhul Iqna’:

"Manakala seorang wanita mendapati darah yang disertai rasa sakit sebelum masa (minimal) itu, maka tidak perlu dianggap (sebagai nifas). Namun jika sesudahnya, maka ia tidak solat dan tidak puasa.

Kemudian, apabila sesudah kelahiran temyata tidak sesuai dengan kenyataan maka ia segera kembali mengerjakan kewajipan; tetapi kalau tidak ternyata demikian, tetap berlaku hukum menurut kenyataan sehingga tidak perlu kembali mengerjakan kewajipan."

2. Ketentuan Masa Nifas

Nifas hanya ditetapkan kepada mereka wanita yang telah melahirkan bayi yang berbentuk manusia. Sedangkan bagi mereka yang keguguran atau melahirkan janin yang belum berbentuk manusia maka jika mereka mengeluarkan darah, darah tersebut bukan merupakan darah nifas dan dinyatakan sebagai  darah penyakit . Oleh kerana itu, itulah hukum wanita yang mustahadahah.

Dalam Islam, wanita yang sedang dalam masa nifas tidak digalakkan untuk keluar rumah selama masa tersebut. Seperti yang diungkapkan Dari Ali bin Abdil A’la, dari Abu Sahl, dari Mussah al-Azdiyyah, dari Ummu Salamah ra, dia berkata:

"Para wanita nifas berdiam diri di masa Rasulullah SAW. Selama 40 (empat puluh hari). Kami melicinkan wajah kami dengan waras yang berwarna hitam kemerahan." (HR. Tirmidzi, Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah)

Apabila darah nifas berhenti sebelum empat puluh hari, namun kembali keluar pada hari empat puluh, maka darah tersebut diragukan sebagai darah nifas. Namun pada masa ini si wanita tidak boleh melakukan solat fardhu atau puasa sebagaimana kewajipannya.

Dan setelah masa sucinya tiba, maka ia wajib mengqada’ apa yang dilakukannya selama masa yang diragukan tadi. Apabila darah masih keluar pada masa yang dimungkinkan maka darah tersebut masuk ke dalam masa nifas.

Jika tidak maka darah tersebut ialah darah haid,  Terkecuali jika keadaab dimana darah tersebut keluar terus menerus maka hal tersebut merupakan istihadah . Seperti dalam kitab Al-Mughni’,  Imam Malik mengatakan:

"Apabila seorang wanita mendapati darah setelah dua atau tiga hari, yakni sejak berhentinya, maka itu termasuk nifas. Jika tidak, bererti darah haid."

3. Larangan Selama Masa Nifas

Dalam hal ini keragu-raguan merupakan hal yang relatif. Bergantung dari bagaimana diri masing-masing terhadap pemahamannya sendiri. Kerana itu dalam Al-Quran sebenarnya telah memberikan penjelasan akan segala sesuatu.

Allah SWT juga tidak mewajibkan umatnya untuk berpuasa dan thawaf dua kali terkecuali jika terdapat kesalahan pada tindakan pertama maka ia wajib menqada’nya.

Selain itu, ketika seseorang mampu melakukan kewajipan sesuai dengan kemampuannya maka ia terbebas tanggungannya. Sebagaimana Firman Allah SWT :

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupan.. " [Al-Baqarah/2: 286]

4. Pandangan Islam Terhadap Masa Nifas Usai Melahirkan Melalui Operasi Cesar

Di zaman moden seperti sekarang ini, seiring dengan perkembangan di bidang perubatan. Salah satu pilihan persalinan yang ditawarkan adalah melalui bedah cesar. Ada pertanyaan, bagaimana hukum nifas dan masanya,  dengan wanita yang melahirkan melalui cesar? . Menurut keterangan Al-Lajnah ad-Daimah,

"Hukum bagi wanita seusai bedah Caesar, maka hukumnya sama dengan wanita yang mengalami nifas kerana persalinan normal. Jika melihat keluarnya darah dari kemaluannya, maka ia meninggalkan solat dan puasa sampai suci. Apabila tak melihat lagi keluarnya darah, maka ia harus mandi, solat dan puasa seperti halnya wanita-wanita suci yang lain."

Ertinya bahawa bagaimanapun proses bersalin selama mempunyai darah yang keluar dari kemaluan maka keadaan tersebut disebut sebagai masa nifas.


5. Hukum Talak Selama Masa Nifas Berlangsung

Dijelaskan lebih lanjut bahawa selama dalam masa nifas seorang suami tidak boleh menalak atau menceraikan isterinya. Sebagaimana Syaikh Ibnu Utsaimin menjawab sebagai berikut:

"Menceraikan hukumnya tidak boleh, bahkan talak itu hukumnya termasuk talak bid’ah, sebagaimana menceraikan wanita yang sedang haid."

Dapat disimpulkan bahawa, dalam Islam masa nifas berlangsung lebih kurang selama 40 hari. Hal ini berdasarkan hadis Ummu Salamah, ia berkata,

"Dahulu di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, wanita menunggu masa nifasnya selesai hingga 40 hari atau 40 malam."

Demikian juga keterangan dari Ibnu Abbas,

"Wanita nifas tidak boleh melaksanakan solat selama 40 hari."

Hal ini juga disokong oleh ilmu kedoktoran yang menyatakan bahawa masa nifas berlangsung selama 40 hari yang berlangsung dan terdiri dari beberapa fasa iaitu :

Phase lochia rubra (berwarna merah segar) biasanya minggu pertama. Fasa lochia sanguinolenta (berwarna kecoklatan dan kekuningan) biasa selama 2 minggu dan, Fasa lochi alba (lendir kuning berwarna putih kekuningan).

Dengan demikian, maka anda akan boleh memahami lebih mendalam mengenai masa nifas mengikut agama Islam yang wajib diketahui oleh kaum hawa. Sebagai bahan rujukan untuk anda, sila semak juga hukum menunda mandi wajib selepas haid, cara mandi wajib bagi wanita, cara mandi dalam Islam.

Semoga perkongsian waktu nifas menurut agama Islam yang wajib diketahui oleh semua kaum wanita ini akan bermanfaat untuk mendalami ilmu pengetahuan tentang nifas.

Adab dan Etika Berdoa Yang Wajib Diketahui Oleh Semua Orang Islam

adab berdoa agar dikabulkan oleh Allah

Adakah anda tahu apa erti doa yang sebenarnya dan apakah adab dan etika berdoa yang disukai Allah SWT? Doa merupakan permohonan, permintaan atau pengharapan seseorang untuk mendapatkan kebaikan daripada Allah SWT. Kita disyariatkan berdoa untuk kebaikkan diri, keluarga, sahabat serta sesama umat Islam.

Yang sebenarnya setiap daripada kita mempunyai keperluan, kehendak dan keinginan masing-masing dan salah satu cara untuk mendapatkan semua itu adalah dengan memohon doa atau berdoa kepada Allah SWT supaya hajat itu dimakbulkan-NYA. Walau bagaimanapun, anda perlu tahu adab dan etika berdoa agar setiap doa yang dipanjatkan itu lebih diberkati dan dikabulkan.

Adab dan Etika Berdoa Dalam Islam


Pertama, permohonan doa tersebut hendaklah ditujukan kepada Allah sahaja. Tidak boleh menujukan doa kepada seseorang selain Allah, tidak boleh menujukan doa kepada seseorang bersama Allah. Doa merupakan salah satu urusan aqidah, maka hendaklah kita berhati-hati agar tidak melakukan syirik dalam rangka berdoa.

Kedua, permohonan doa hendaklah dengan hati yang sedar dan berharap. Usah berdoa dengan hati yang lalai, putus asa atau ragu-ragu. Dalam sebuah hadis yang lain Rasulullah mengingatkan: Berdoalah kepada Allah dalam keadaan kalian meyakini ia akan dikabulkan. Ketahuilah bahawa Allah tidak akan mengabulkan doa daripada hati yang lupa lagi lalai. [Shahih Sunan al-Tirmizi, no: 3401/3479]

Adab Berdoa Menurut Al-Quran dan Sunnah


Para Ulama menjelaskan tentang adab dan etika dalam berdoa agar dikabulkan, sebagaimana tuntutan dalam al-Quran dan Hadis.

Al-Baghawi rahimahullah berkata: "Ada etika dan syarat-syarat dalam berdoa yang merupakan sebab dikabulkannya doa. Barangsiapa memenuhinya, maka dia akan mendapatkan apa yang diminta dan barangsiapa mengabaikannya, dialah orang yang melampaui batas dalam berdoa; sehingga doanya tidak berhak dikabulkan".

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata "Kedua ayat berikut mencakup adab-adab berdoa dengan kedua jenisnya (doa ibadah dan doa permohonan);

Iaitu firman Allah SWT :

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ وَلَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلَاحِهَا وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا ۚ إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِّنَ الْمُحْسِنِينَ

"Berdoalah kepada Tuhanmu dengan merendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Janganlah kamu membuat kerosakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepadaNya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik. [al-A‘raf/7:55-56]

adab adab semasa berdoa

Dan Ibnu Katsir rahimahullah membawakan sejumlah hadis-hadis yang berkaitan dengan adab-adab tersebut iaitu:

1. Mengangkat kedua tangan sebagaimana hadis yang diriwayatkan dari Salman al-Farisi Radhiyallahu ‘anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda:

قَالَ إِنَّ اللّهَ حَيِيٌ كَرِيمٌ يَسْتَحْيِي إِذَا رَفَعَ الرَّجُلُ إِلَيْهِ يَدَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا خَائِبَتَيْنِ

"Sesungguhnya Allah SWT Maha pemalu lagi Maha pemurah terhadap seorang hamba yang mengangkat kedua tangannya (berdoa), kemudian kedua tangannya kembali dengan kosong dan kehampaan (tidak dikabulkan)."

2. Memulakan doa dengan pujian terhadap Allah SWT, kemudian Selawat dan Salam kepada Rasulullah SAW, selanjutnya bertawasul kepada Allah SWT dengan tawasul yang disyariatkan, seperti dengan bertauhid kepada Allah SWT dengan asma’ dan sifat Allah SWT, dengan amal shalih dan selainnya.

3. Bersangka baik terhadap Allah SWT. Diriwayatkan dalam sebuah hadis qudsi dari Anas Radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah SAW bersabda :

يَقُولُ اللَّه عَزَّوَجَلَّ : يَقُولُ أَنَّا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِيْ وَأَنَا مَعَهُ إِذَا دَعَانِيْ

"Allah SWT berfirman: "Aku (akan) sebagaimana hamba-Ku menyangka tentang-Ku, dan Aku akan bersamanya jika ia berdoa kepada-Ku."

al-Qurthubi rahimahullah berkata: "Maknanya adalah hamba itu menyangka dikabulkannya doa, diterimanya taubat, diberikan ampun melalui istighfar, serta menyangka dibalas dengan pahala atas ibadah yang dilakukan sesuai syarat-syaratnya sebagai keyakinan akan kebenaran janji Allah SWT.

4. Menjauhi sikap tergesa-gesa mengharapkan terkabulnya doa kerana ketergesa-gesaan itu akan berakhir dengan sikap putus asa sehingga ia tidak lagi berdoa. Naudzubillah.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يُسْتَجَابُ لأَِحَدِكُم مَالَم يَعْجَلْ يَقُولُ دَعَوْتُ فَلَم يُتَجَبْ لِي

"Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahawa Rasulullah bersabda "Akan dikabulkan (doa) seseorang di antara kalian selama dia tidak tergesa-gesa, iaitu dia berkata ‘aku telah berdoa namun belum dikabulkan bagiku".

Dalam lafaz lain, SAW bersabda:

قَالَ لاَيَزَالُ يُستَجَابُ لِلعَبْدِ مَا لَم ْيَدْع ُبِإِثْم أَوْ قَطِيعَةِ رَحِمٍ مَالَمْ يَسْتَعْجِل قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا الاِستِعْجَالُ قَالَ يَقُولُ قَدْ دَعَوْتُ وَقَدْ دَعَوْتُ فَلَم أَرَ يَسْتَجِيبُ لِي فَيَسْتَحْسِرُ عِنْدَ ذَلِكَ وَيَدَعُ الدُّعَاءَ

"Sentiasa akan dikabulkan (doa) seorang hamba selama tidak meminta sesuatu yang membawa dosa atau memutuskan tali kekeluargaan, selama dia tidak tergesa-gesa. Ditanyakan kepada Rasulullah SAW :

"Wahai Rasulullah, apa yang dimaksud tergesa-gesa?" Rasulullah SAW menjawab: "Dia berkata aku telah berdoa, aku telah berdoa namun aku tidak pernah mendapatkan doaku dikabulkan, kemudian ia berputus asa dan meninggalkan berdoa."

5. Membersihkan jiwa raga dari berbagai kotoran dosa. Hati yang kotor dengan berbagai maksiat atau jiwa yang tidak bersih dari perkara haram akan menghalang terkabulnya doa.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيًّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّبًا وَإنَّ اللَّهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِيْنَِ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِيْنَ فَقَالَ يَا أَيُّهَا الرُّيسُلُ كُلُوا مِنْ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ وَقَالَ يَاأَيُّهَاالذِنيْنَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَا كُمْ ثُمَّ دَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ يَارَبِّ يَارَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمََِشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامٌ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

"Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu ia berkata : "Rasulullah SAW bersabda:

"Sesungguhnya Allah SWT baik dan tidak menerima melainkan yang baik. Sesungguhnya Allah SWT memerintahkan kaum Mukminin dengan apa yang telah diperintahkannya kepada para rasul.

Allah SWT berfirman: "Wahai para rasul makanlah kalian dari yang baik dan beramal solehlah, sesungguhnya Aku Maha mengetahui apa yang kalian kerjakan."

Allah SWT juga berfirman: "Wahai orang-orang yang beriman makanlah rezeki yang baik dari apa yang diberikan kepada kalian."

Kemudian Rasulullah SAW menyebutkan seorang musafir yang berjalan jauh sehingga tidak terurus rambutnya, lusuh dan berdebu tubuhnya, dia mengangkat kedua tangannya ke arah langit seraya berdoa menyeru:

"Wahai tuhanku, wahai tuhanku," namun makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan diberi dari yang haram, bagaimana mungkin akan dikabulkan doanya?."

6. Yakin bahwa Allah SWT Maha mengabulkan doa selama tidak ada sesuatu pun yang menghalangnya. Dari 'Abdullah bin Amr Radhiyallahu ‘anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda:

ادْعُوا اللَّهَ وَاَنْتُمْ مُوقِنُونَ بِاْللإِجَاَبَةِ وَاعْلَمُواأَنَّ اللَّهَ لاَيَسْتَجِيبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ لاَهٍ

"Berdoalah kepada Allah SWT dan kalian yakin (akan) dikabulkan, sesungguhnya Allah tidak mengabulkan doa (seorang hamba) yang hatinya alpa serta lalai."

Dalam hadis lain dari Abu Sa‘id Al-Khudri Radhiyallahu ‘anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُو بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيْهَا إثْمٌ وَلاَقَطِيعَةُ رَحِمٍ إِلاَّأَعْطَاهُ اللَّهُ بِهَا إِحْدَى ثَلاَثٍ إِمَّا أَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ وَإِمَّا أَنْ يَدَّ خِرَهَا لَهُ فِي الآخِرَةِ وَإِمَّا اَنْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنْ السُّوءِ مِثْلَهَا قَالُوا إِذًا نُكثِرُ قَالَ اللَّهُ أَكْثَرُ

"Tidaklah seorang Muslim berdoa kepada Allah SWT dengan sebuah doa yang tidak ada dosa atau pemutusan ikatan kekeluargaan di dalamnya, melainkan Allah SWT akan memberinya satu di antara tiga perkara;

  • Boleh jadi Allah Subhanahu wa Ta’ala segera mengabulkan doa tersebut
  • Menyimpan sebagai tabungan baginya di akhirat
  • Menyelamatkannya dari kejahatan yang setara dengan doa yang dipanjatkannya

Para sahabat berkata : "Jika demikian, kami akan memperbanyakkan (doa)." Rasulullah SAW menjawab: "Allah SWT lebih banyak."

Ibnu Katsîr rahimahullah berkata :

"Yang dimaksudkan adalah bahawa Allah SWT tidak akan menyia-nyiakan doa seseorang, dan Allah SWT tidak disibukkan dengan sesuatu apapun. Dia Subhanahu wa Ta’ala Maha mendengar doa. Dalam hal ini terdapat anjuran (memperbanyak) berdoa kerana tidak satu pun yang luput dari-Nya Subhanahu wa Ta’ala ."

Terutama pada saat kita tengah mendekatkan diri kepada Allah SWT melalui ibadah puasa di bulan Ramadhan. Hendaknya kita mengambil kesempatan yang istimewa ini dengan memperbanyakkan doa bagi kebaikan kita di dunia dan akhirat.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ثَلاَ ثٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَ تُهُمْ : الصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ، وَاْلإِمَامُ الْعَادِلُ، وَدَعْوَةُ الْمَظْلُوْمِ

"Ada tiga orang yang tidak ditolak doanya; seorang yang berpuasa sehingga berbuka, seorang pemimpin yang adil dan seorang yang dizalimi.

Marilah kita semua memperbanyakkan doa sebab Allah SWT murka terhadap orang yang tidak berdoa kepada-Nya sebagaimana firman-Nya:

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

"Dan tuhanmu berkata: "Berdoalah kepadaku, sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari berdoa kepadaku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina."

Demikian pula dijelaskan dalam sebuah hadis dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda: “ مَنْ لَم يَدْعُ اللَّه يَغْضَبْ عَلَيْه” yang ertinya: "Barangsiapa yang tidak berdoa kepada Allah SWT maka Allah SWT marah terhadapnya."

Ibnu al-Mubârak Radhiyallahu ‘anhu berkata :

الرّحْمَنُ إِذَا سُئِلُ أَعْطَى، وَالرَّحِيْمُ إِذَا لَمْ يُسْأَلْ يغْضَبُ

Ar-Rahman (Allah SWT) jika Dia diminta akan memberi, dan Ar-Rahîm (Allah SWT) jika Dia tidak diminta akan marah.

Ya Allah SWT, aku berlindung kepada Engkau dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyuk, dari jiwa yang tidak puas, serta dari doa yang tidak dikabulkan." - Facebook

Oleh itu apabila seseorang berdoa kepada Allah supaya diampunkan dosa-dosanya dan dia benar-benar berharap dan mengharap agar Allah mengampunkan semua dosa-dosa, maka sebagaimana yang dijanjikan oleh Allah dalam hadis qudsi di atas, Allah akan mengampuni dosa-dosa tersebut.

ADAB DAN ETIKA DALAM BERDOA
Ceramah islam- rahasia dan amalan agar doa cepat di kabulkan allah
Posted by Taubat channel on Monday, December 30, 2019


Ingat, anda jangan sekali-kali berputus asa daripada rahmat dan keampunan Allah. Berdoalah dengan sungguh-sungguh kepada Allah sahaja supaya semua dosa-dosa kita diampuni-Nya dan berharaplah agar Allah segera memakbulkan doa supaya diampuni segala dosa-dosa kita.

Dan jangan lupa juga untuk memohon doa iringan dengan penuh keikhlasan untuk kedua ibu bapa kita setiap kali kita menadahkan tangan untuk memohon doa dari-NYA. Mintalah segala kebaikan daripada Allah untuk kedua-dua mak ayah kita yang amat kita sayangi itu sama ada yang masih hidup atau pun meninggal dunia. Semoga bermanfaat. - ilmualam.com

Hukum Wanita Menyanyi Di Sisi Islam (Suara Wanita Adalah Aurat?)

hukum suara perempuan menyanyi menari

Zaman sekarang bidang nyanyian dijadikan kerjaya manakala muzik dan lagu sangat diminati ramai sama ada lelaki atau perempuan di seluruh dunia. Ia tidak terkecuali dengan remaja Islam yang turut sama meminati nyanyian malah ramai yang turut menjadi penyanyi. Tetapi apakah hukum wanita menyanyi dalam Islam dan bukankah suara perempuan itu aurat?

Walau bagaimanapun, jika anda seorang wanita dan turut meminati bidang nyanyian atau menyanyi adalah hobi untuk memuaskan hati sendiri, adalah lebih baik anda mengetahui apakah hukum seorang wanita itu mengeluarkan suara iaitu dengan menyanyi di khalayak ramai dan sebagainya.

Begitu juga tentang muzik yang wajib anda ambil tahu agar ia tidak menjadi dosa. Tetapi sekarang, ramai juga yang meminati nyanyian lagu-lagu nasyid yang menjurus kepada kebaikan dan kesedaran agama menerusi lirik lagu nasyid berkenaan. Tetapi kebanyakan lagu nasyid sekarang turut menyimpang dari landasan apabila lagu tersebut ditukarkan kepada memuja wanita atau kekasih.

Apakah Hukum Suara Perempuan & Menyanyi


Melalui perkongsian daripada Mufti Wilayah Persekutuan yang menjawab persoalan tentang apakah hukum suara perempuan menyatakan bahawa menurut pendapat jumhur, suara-suara orang perempuan tidak dikira sebagai aurat. Kerana para sahabat mendengar suara isteri-isteri Nabi Muhammad SAW untuk mempelajari hukum-hukum agama.

Walau bagaimanapun, penjelasan tersebut menegaskan bahawa setiap orang lelaki juga diharamkan mendengar suara perempuan yang berbentuk lagu dan irama walaupun bacaan Al-Quran sekalipun kerana dikhuatiri akan menimbulkan fitnah kelak.

Firman Allah SWT:

يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِّنَ النِّسَاءِ ۚ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلَا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلًا مَّعْرُوفًا

Maksudnya: Wahai isteri-isteri Nabi, kamu semua bukanlah seperti mana-mana perempuan yang lain kalau kamu tetap bertaqwa. Oleh itu janganlah kamu berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan lelaki asing) kerana yang demikian boleh menimbulkan keinginan orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk kepada kamu), dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang baik (sesuai dan sopan).

Amaran Allah Tentang Suara Wanita


Hukum suara wanita mufti wilayah

Allah SWT yang menciptakan manusia sememangnya telah memberi peringatan akan hal ini apabila menyebut :

"Maka janganlah kamu wahai wanita, merendahkan (melembutkan) suaramu maka dibimbangi orang yang berpenyakit di hatinya berkeinginan jahat kepadamu, maka bercakaplah hanya dengan kata-kata yang baik (kandungan dan tatacaranya)" (Al-Ahzab : 32)

Para ulama tafsir menyebut, suara wanita yang dilagukan adalah termasuk dari kecantikan-kecantikan (yang tidak harus dipertonton dan diperdengarkan kepada lelaki bukan mahram) tiada khilaf dalam hal ini (Adwa al-Bayan, 5/10 : At-Tashil Li Ulum At-Tanzil, 3/137; )

Imam As-Suddi berkata : larangan ini bermaksud kaum wanita menipiskan suaranya (lembut, lunak dan manja) apabila bercakap di hadapan khalayak lelaki.

Imam Qurtubi pula mengatakan, kerana suara yang sebegini akan menjadikan orang-orang lelaki munafiq dan ahli maksiat berfikir jahat (Tafsir Ibn Kathir, 3/483 ; Al-Jami' Li Ahkam Al-Quran, 14/177)

Berdasarkan dalil ayat ini, apa yang boleh saya fahami adalah nyanyian wanita juga tergolong dalam bab yang diharamkan oleh Islam apabila ia diperdengarkan kepada lelaki yang bukan mahram. Adapun jika ia dinyanyikan oleh kanak-kanak wanita yang belum baligh atau ia dinyanyikan khas untuk para wanita. Ia adalah dibenarkan.

Yang dilembutkan dengan sengaja, dimanjakan dan dimerdukan. Ianya adalah diharamkan untuk diperdengarkan kepada khalayak lelaki secara Ijma' selama-lamanya. (An-Nihayah, Ibn Athir, 42/2; Lisan al-Arab, Ibn Manzur, 73/8; Tafsir At-Tabari; 3/22; Hasiyah At-Tohawi; 1/161)

Maka kumpulan penyanyi wanita hari ini termasuk di dalam kumpulan yang diharamkan Allah. Malah bukan sekadar ‘illah suara sahaja yang boleh menjadikan mereka tercebur dalam perkara haram, malah pakaian dan pergerakkan mereka di khalayak awam juga.

Kebiasaannya apabila persembahan di buat, mereka kerap bersolek-solekan dengan pakaian yang canggih manggih.

Di samping itu, duduk pula di atas pentas menjadi tontotan lelaki, jika para ulama semasa menghukumkan haramnya bersanding pengantin di atas pentas dalam keadaan senyap tanpa berkata.

Apatah lagi kumpulan penyanyi wanita yang bersolek adakala seperti pengantin ini dan melentuk-lentuk tubuh dan suaranya di hadapan lelaki bukan mahram, sudah tentu haramnya lebih besar. Dengan pakaian yang menjolok mata ditambah ketat, perkara ini menjadi suatu fitnah kepada umat Islam.

Selain itu juga, hukum memberi sokongan dan menaja penyanyi wanita adalah haram malah dilaknat Allah dan Rasulullah SAW. Ini berdasarkan kepada sabda Nabi SAW yang diriwayatkan oleh al-Baihaqi:

"Laknatlah penyanyi perempuan dan kepada siapa mereka perdengarkan nyanyian (pendengar)"

Rasulullah juga menyatakan bahawa petanda kepada kiamat adalah berleluasanya penyanyi dan penari wanita yang tidak mempunyai perasan malu dan aib kepada lelaki. Perkara haram adalah haram dan yang halal tetap halal.


Kesimpulannya adalah wanita yang menyanyikan lagu adalah suatu perkara haram mutlak selama-lamanya. Manakala, pihak yang terlibat juga mendapat saham dosa selama mana dia tidak bertaubat kepada Allah Taala. - Facebook

Semoga perkongsian tentang hukum suara wanita dan perempuan menyanyi ini akan menjelaskan semua persoalan yang sedang bermain di fikiran anda. Yang haram tetaplah haram untuk selama-lamanya. Jika anda pernah menyanyi di khalayak ramai sebelum ini, bertaubatlah sebelum terlambat. Semoga bermanfaat. - ilmualam.com

Cara Sujud Sahwi Bila Terlupa Rakaat Dan Doa Qunut. Jom Baca, Tambah Ilmu



Sahwi bererti lupa atau lalai terhadap sesuatu. Maka ‘Sujud Sahwi’ dilakukan oleh seseorang yang bersolat, apabila terlupa melakukan sunnah Ab’adh atau hal yang salah lainnya tanpa sengaja.

Namun demikian tidak semestinya mereka yang sujud sahwi kerana lupa sahaja, kerana mereka yang meninggalkan sesuatu sunat ab’ad  seperti meninggalkan ‘Doa Qunut’dengan sengaja kerana tidak hafal adalah disunatkan melakukan ‘Sujud Sahwi’juga. Maka bolehlah dikatakan dan dipernamakan sujud sahwi di atas qaedah باب الاكتفا  atau الاغلبية (kebiasaan pengunaannya).


‘Sujud Sahwi’ adalah sunat muakad yang dilakukan untuk menampung kekurangan atau kecacatan yang terjadi dalam pelaksanaan solat, baik kekurangan rakaat, kelebihan rakaat, atau kerana ragu-ragu yang disebabkan terlupa.


Dari Abu Sa’id al-Khudri Radhiyallahu anhu, dia berkata bahawa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda:

إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِـيْ صَلاَتِهِ فَلَمْ يَدْرِ كَمْ صَلَّى؟ ثَلاَثًا أَوْ أَرْبَعًـا؟ فَلْيَطْرَحِ الشَّكَّ وَلْيَبْنِ عَلَى مَـا اسْتَيْقَنَ ثُمَّ يَسْجُدُ سَجْدَتَيْنِ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ. فَإِنْ كَـانَ صَلَّى خَمْسًا شَفِعْنَ لَهُ صَلاَتُهُ، وَإِنْ كَانَ صَلَّى إِتْمَامًا ِلأَرْبَعٍ كَانَتَا تَرْغِيْمًا لِلشَّيْطَانِ.

“Jika salah seorang di antara kamu ragu dalam solatnya sehingga dia tidak tahu berapa rakaat yang telah dia lakukan, tiga rakaat atau empat rakaat. Maka hendaklah ia tepis keraguan itu dan ikutilah yang dia yakini. Setelah itu, hendaklah dia sujud dua kali sebelum salam. Jika ternyata dia mengerjakan lima rakaat, maka dia telah melengkapkan solatnya. Namun, jika dia mengerjakan empat rakaat, maka dua sujud tadi adalah penghinaan bagi syaitan.”

(Hadis Riwayat: Muslim, Abi Dawud, An-Nasa’I r.a.)


Menerangkan tentang lupa di dalam solat, Rasulullah SAW bersabda:

إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ أَنْسَى كَمَا تَنْسَوْنَ، فَإِذَا نَسِيْتُ فَذَكِّرُوْنِيْ.

“Sesungguhnya aku hanyalah manusia biasa seperti kamu. Aku lupa sebagaimana kamu juga lupa. Jika aku lupa, maka ingatkanlah aku.”

[Sahih: Shahiihul Jaami’ush Shaghiir (no. 2339), Irwaa’ul Ghaliil (no. 339).]


Hilkmah dilupakan Baginda SAW oleh Allah Ta’ala adalah untuk menjadi pengajaran dan panduan bagi umat Rasulullah SAW.


1.  Diharuskan Sujud Sahwi

‘Sujud Sahwi’ dibolehkan apabila berlaku perkara seperti:

1.  Lupa mengerjakan duduk Tahiyyat Awal.

2.  Lupa membaca Tasyahud Awal.

3.  Tertinggal selawat untuk Nabi Muhammad SAW pada Tasyahud Awal.

4.  Terlupa membaca Surah Fatihah pada rakaat pertama atau kedua.

5.  Menambah rukuk atau sujud kerana kelupaan,

6.  Ragu atau menambah bilangan rakaat solat dan sebagainya.

7.  Tertinggal Doa Qunut (Qunut Solat Subuh atau Solat Witir Nisfu Ramadhan).


2.  Cara Melakukan Sujud Sahwi


‘Sujud Sahwi’ adalah melakukan dua kali sujud pada penghujung rakaat yang terakhir dan hendaklah berniat untuk melakukannya sebelum sujud;

  1. Sesudah Tahiyyat Akhir dan sebelum salam. Bersujudlah sambil mengucapkan takbir “Allaahu Akbar” dan dalam sujud membaca:


  2.  Duduk antara dua sujud semula dengan bacaan seperti solat biasa.

  3.  Sujud lagi sekali dengan mengucap takbir, lalu membaca tasbih sujud seperti no. 1.

  4.  Kemudian duduk semula dengan duduk ‘Iftirasy’ (Tahiyat Akhir).

  5.  Akhirnya beri salam ke kanan dan kiri.

3.  Permasalahan

Apabila tertinggal atau terlupa sesuatu rukun solat, tidak boleh diganti dengan ‘Sujud Sahwi’ sahaja, malah sekiranya:

a)     Jika teringat ketika sedang dalam hampir menyempurnakan rukun solat seterusnya, maka diwajibkan membuat apa yang tertinggal itu dengan segera dan menyambung solat sehingga tamat. Kemudian sunat melakukan ‘Sujud Sahwi’ sebelum salam kerana perbuatan telah bertambah.

b)     Teringat ketika dalam proses kurang separuh daripada menyempurnakan rukun solat seterusnya, maka wajib juga membuat apa yang tertinggal itu dengan segera dan menyambung solat sehingga tamat dan tidak perlu melakukan ‘Sujud Sahwi’ sebelum salam, jika ia sujud juga maka batallah solatnya.

c)     Sekiranya teringat tidak lama sesudah memberi salam, kira-kira setengah minit, hendaklah berdiri semula, mengerjakan apa yang tertinggal lalu meneruskan perbuatan solat seterusnya sehingga tamat, kemudian sunat melakukan ‘Sujud Sahwi’.

d)      Disebabkan kesalahan rukun, jika tidak dilakukan antara dua perkara itu, maka tidak sah solat.

Sekiranya tertinggal sunat-sunat ab’ad dan telah memberi salam sebelum sujud, sama ada dengan sengaja atau terlupa dan tempoh pemisah antara memberi salam dan selepasnya itu lama, maka luputlah tuntutan ‘Sujud Sahwi’.Sekiranya tempoh pemisah itu pendek, maka boleh melakukan semula sujud tersebut dengan dua kali sujud, sambil berniat melakukan ‘Sujud Sahwi’, kemudian memberi salam buat kali kedua.Bila di dalam solat timbul keraguan tentang jumlah rakaat maka ambillah jumlah rakaat yang sedikit lalu tambahkan rakaat yang kurang.Bila yang terlupa itu salah satu rukun solat, yang tidak dapat dibetulkan segera, maka solatnya tidak sah, dan solatnya wajib diulang semula.Jika imam terlupa ‘Sujud Sahwi’, makmum boleh ‘Sujud Sahwi’ selepas imam memberi salam.


Dari Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallamtelah bersabda : “Sesungguhnya Allah telah memaafkan kesalahan-kesalahan umat-Ku yang tidak disengaja, kerana lupa dan yang dipaksa melakukannya.”(Hadis Riwayat: Ibnu Majah, Baihaqi dll.)


والله أعلم بالصواب

Wallahu A’lam Bish Shawab

 (Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

INILAH DOSA SUAMI, KESAN KEPADA ISTERI JUA.. NAUZUBILLAH..



Pernah diceritakan kisah seorang lelaki yang bertaqwa, menjaga solatnya, berpuasa dan menjaga ibadahnya kepada Allah Taala.

Isterinya juga seorang yang bertaqwa.

Suatu hari, apabila dia pulang ke rumah dia melihat air muka isterinya berubah dan menjadi kemerah-merahan.

Dia sangat terkejut dengan keadaan tersebut. Lalu, si suami bertanya kepada isterinya perkara yang telah berlaku, tetapi isterinya enggan menceritakannya.

Apabila dia berterusan meminta isterinya menceritakan apa yang berlaku, isterinya bertanya :

“ Adakah kamu mengenali pengisi air itu? ”

– Pengisi air yang dimaksudkan adalah orang yang mengisikan air ke dalam tempayan untuk diminum oleh tuan rumah.

Suaminya menjawab :

“ Ya ”

Isterinya meneruskan kata-katanya :

“ Berapa lamakah dia telah berkhidmat dengan kita? ”

Suaminya menjawab

 “ Lebih dari 30 tahun ”


Isterinya bertanya lagi :

“ Adakah kamu mengetahui kejahatan atau keburukan pada dirinya? ”

Jawab suaminya :

 “ Tidak ”

Isterinya pun berkata :

“ Hari ini dia telah melakukan satu perbuatan yang buruk ”

Lelaki itu bertanya :

“ Apakah yang telah dia lakukan? ”

Isterinya pun menjawab :

“ Ketika dia datang untuk mengisi air ke dalam tempayan di dalam rumah kita seperti kebiasaannya, aku pun membuka tempayan tersebut.

Apabila aku menutup kembali tudung tempayan tersebut, tiba-tiba dia pun memegang tanganku dan menggengam pergelangan tanganku kuat sedikit ”

Apabila suami itu mendengar cerita tersebut, dia menangis sepuas hatinya.
Kemudian, suaminya bangun solat taubat sebanyak dua rakaat meminta pengampunan dengan Tuhannya.

Si isteri bertanya :

“ Mengapa dengan kamu? Mengapa kamu tidak pergi kepadanya dan menghukumnya? ”


Si suami menjawab :

“ Tidak, apa yang berlaku berpunca daripada diriku sendiri ”


Perhatikan maksud kata-kata ini ;

“ Apa yang berlaku berpunca daripada diriku sendiri ”


Isteri bertanya :

“ Bagaimana begitu ”


Jawab lelaki tersebut:

“ Telah datang kepadaku seorang wanita hari ini, dia meminta aku membaiki gelang tangannya yang diperbuat daripada emas. Ketika dia masukkan gelang tersebut ke tangannya untuk ditunjukkan kepadaku untuk menunjukkan saiznya, aku tidak menundukkan pandanganku. Aku melihat tangannya melebihi had yang sepatutnya. Nafsu menguasai diriku dan aku meletakkan tanganku pada gelangnya dan menggengam sedikit tangannya seperti lelaki tersebut menggengam tanganmu ”


Ketika mereka tidur, datanglah seorang dalam mimpi si suami lalu dia berkata:

“ Gengaman dibalas gengaman. Sekiranya kamu melakukan lebih daripada itu kepada perempuan tersebut, lelaki itu juga akan melakukan lebih dari itu kepada isterimu ”

Sumber Gambar

MORAL OF THE STORY...

✔ Tundukkan pandangan dari melihat perkara yang diharamkan oleh ALLAH Ta'ala.
✔ ALLAH Ta'ala akan membalas segala perkara buruk yang kita lakukan.
✔ Sebagaimana kita tidak suka orang yang kita sayangi disakiti, kita juga perlu menjaga diri dari menyakiti orang lain.
✔ Bersegeralah memohon keampunan dari ALLAH Ta'ala apabila melakukan dosa dengan sebenar-benar taubat dan berazamlah untuk tidak mengulanginya lagi.
✔ Mohonlah perlindungan dari ALLAH Ta'ala supaya tidak terjebak dalam perkara yang dimurkaiNya.
✔ Berusahalah menjadi hambaNya yang mentaati suruhanNYA dan meninggalkan maksiat kepadaNya.
✔ Basahkan lidah dengan istighfar. Dalam masa yang sama, hiasi diri dengan amalan ketaatan dan meninggalkan maksiat sebagai tanda benarnya istighfar yang diucapkan.
✔ Banyakkan muhasabah setiap amalan yang kita lakukan dalam kehidupan seharian Firman ALLAH yang bermaksud : “ Dan bersegeralah memohon keampunan dari Tuhanmu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi. Dijanjikan kepada orang yang bertaqwa. (Iaitu) orang yang membelanjakan (hartanya) di waktu senang dan susah, orang yang menahan perasaan marahnya dan mengampuni kesalahan manusia. Dan Allah Taala itu suka kepada orang yang berbuat kebaikan. Dan orang yang apabila melakukan perbuatan yang keji atau menzalimi dirinya, lalu mereka mengingati Allah, mereka terus memohon keampunan dari Allah atas dosa yang mereka lakukan dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu sedang mereka mengetahuinya. Mereka itu balasannya adalah keampunan dari Tuhannya serta syurga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya. Sebaik-baik pahala bagi orang yang beramal ” -Ali-‘Imran : 133-136

 Kisah ini telah diceritakan oleh Al Habib Ali Al Jifri ( keturunan Rasulullah SAW )

JANGAN ABAIKAN.!! INI CARA CUCI KEMALUAN YANG BETUL KALAU TAK MAHU DISEKSA MALAIKAT DI DALAM KUBUR NANTI !




Seringkali kita merasa telah mencuci kemaluan kita dengan bersih dan benar. Bersih belum berarti benar. Hal ini penting agar amal ibadah kita diterima.

Banyak orang merasa ibadah mereka bagus, tetapi sebenarnya masih tidak terlepas dari ancaman azab api neraka hanya karena tidak benar dalam mencuci kemaluannya.

Sayidina Abu Bakar R.A. pernah hendak menyolatkan mayat seorang lelaki, tetapi tiba2 tersentak dengan suatu benda bergerak-gerak dari dalam kain kafan lelaki itu. Lalu disuruhnya seseorang untuk membukanya. Alangkah terkejutnya ada seekor ular sedang melilit kepala kemaluan mayat lelaki itu.

Khalifah Abu Bakar mencabut pedang lalu menghampiri ular tadi untuk membunuhnya. Tetapi ular itu tiba2 berkata:

”Apakah salahku? Karena aku diutus oleh Allah untuk menjalankan tugas yang diperintahkan”

Setelah diselidiki amalan lelaki itu semasa hayatnya, ternyata dia merupakan orang yang menyepelekan dalam hal menyucikan kemaluannya setelah selesai membuang air kecil.

Jadi sebenarnya bagaimana cara membersihkan kemaluan kita dengan benar?

Lelaki dan wanita berbeda caranya. Bukan dibasuh sekadarnya dengan air dan asalkan bersih.

*LELAKI*:

Selepas membuang air kecil, disunahkan berdehem dua atau tiga kali supaya air kencing betul-betul sudah habis keluar.

Setelah itu urutlah kemaluan dari pangkal ke ujung beberapa kali, sehingga tiada lagi air kencing yang berada dalam saluran.

Kemudian basuhlah dgn air sampai bersih.

*WANITA*:

Apabila membasuh kemaluannya, hendaklah ia berdehem dan pastikan dicuci bagian dalamnya dengan memasukan sedikit jari tengah dan diputar-putarkan sewaktu disiram air bersih.

Bukan dengan hanya menyiram air semata-mata, karena hanya dengan menyiram air saja tidak dapat membersihkan bagian dalam kemaluan wanita secara sempurna.

*SANGAT PENTING*:

Begitu juga semasa membasuh air besar (berak) sangat penting untuk memasukan satu jari kedalam dubur. Putarkan beberapa kali supaya najis keluar dari dinding dubur, sambil siram dgn air hingga terasa najis benar2 telah hilang dan bersih.

Sudah benar atau tidak kah cara membersihkan kemaluan kita selama ini? Kalau belum benar, mari bersama2 kita betulkan supaya diri kita bersih dengan cara yang benar. Karena telah dijanjikan neraka bagi mereka yg tidak istibro’ (menyucikan diri dengan sempurna baik hadas kecil/hadas besar).

Rasulullah SAW bersabda:

“Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yg mengamalkan, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala”.

Jangan LUPA SHARE … ilmu yang bermanfaat perlu kita amalkan bersama … Wallahu a’lam…

Catatan:
1. Tidak ada kata malu dalam urusan agama.
2. Jangan beranggapan ilmu fiqih itu jorok, karna fiqih itu menjelaskan sedetail2 nya.
WALLAHUALAM..



SOLAT DHUHA DAN PANDUAN MENGERJAKANNYA



Dhuha menurut ahli fekah adalah waktu di antara ketika matahari mulai naik sehingga ketika matahari mulai condong. Oleh itu solat Dhuha adalah solat sunat yang dikerjakan pada waktu tersebut.

HUKUM SOLAT DHUHA

Pandangan para ulamak tentang hukum mengerjakan solat Dhuha adalah seperti berikut:

Sunat secara mutlak dan dikerjakan setiap hariSunat namun tidak didirikan setiap hari secara berterusan.Tidak disunatkan.Ianya disunatkan kerana faktor tertentu seperti bagi mereka yang tertinggal mengerjakan solat Qiyam al-Lail maka digantikan solat tersebut dengan mengerjakan solat pada waktu dhuha.
Pendapat yang paling tepat serta dipegang oleh jumhur ulamak adalah solat Dhuha termasuk amal sunatmu’akkadah dan dianjurkan untuk diamalkan secara rutin. Ini adalah kerana Rasulullahshallallahu ‘alaihi wasallamselalu mengerjakannya, menganjurkan para sahabat untuk mengerjakannya malah baginda pernah mewasiatkan perlaksanaannya kepada beberapa sahabat. Daripada Abu Hurairah radhiallahu’ anh, dia berkata:

أَوْصَانِي خَلِيلِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِثَلاَثٍ
صِيَامِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَيْ الضُّحَى وَأَنْ أُوتِرَ قَبْلَ أَنْ أَنَام.َ

Maksudnya:

Kekasihku shallallahu ‘alaihi wasallam telah mewasiatkan kepadaku tiga perkara yang tidak akan pernah aku tinggalkan sehingga akhir hayatku; berpuasa tiga hari setiap bulan (hijrah), mengerjakan dua rakaat solat Dhuha dan mengerjakan solat Witir sebelum tidur – Hadis riwayat Imam al-Bukhari dalam Shahihnya, Kitab al-Shaum, no: 1981.

Walaupun wasiat ini ditujukan kepada seorang sahabat tetapi anjuran tersebut merangkumi untuk seluruh umat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam kecuali sekiranya terdapat lafaz yang menunjukkan ianya sememangnya khusus untuk sahabat tersebut. Ternyata lafaz tersebut berbentuk umum apatah lagi baginda juga pernah mewasiatkan perkara yang sama kepada Abu Darda’radhiallahu’ anh, dia berkata:

أَوْصَانِي حَبِيبِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِثَلاَثٍ لَنْ أَدَعَهُنَّ مَا عِشْتُ
بِصِيَامِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَصَلاَةِ الضُّحَى وَبِأَنْ لاَ أَنَامَ حَتَّى أُوتِرَ.

Maksudnya:

Kekasihku shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mewasiatkan kepadaku tiga perkara yang tidak akan pernah aku tinggalkan sehingga akhir hayatku; berpuasa tiga hari setiap bulan (hijrah), mengerjakan solat Dhuha dan tidak tidur sebelum  mengerjakan solat Witir. – Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, KitabSholaatul Musaafiriin wa Qashruhaa, no: 722.

KEUTAMAAN MENGERJAKAN SOLAT DHUHA

Ianya Amalan Berbentuk Sedekah

Bagi setiap anggota sendi serta ruas-ruas tulang perlu mengeluarkan sedekah bagi menunjukkan ketaatan kita kepada AllahSubhanahu wa Ta’ala. Justeru itu solat Dhuha adalah amalan yang dapat menunaikan tanggung jawab tersebut. Daripada Abu Dzarr radhiallahu’ anh, daripada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, baginda bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلاَمَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ
وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ
وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى.

Maksudnya:

Bagi tiap-tiap ruas dari anggota tubuh salah seorang di antara kalian harus dikeluarkan sedekahnya setiap pagi hari. Setiap tasbih (Subhaanallah) adalah sedekah, setiap tahmid (Alhamdulillah) adalah sedekah, setiap tahlil (Laa Ilaaha Illallah) adalah sedekah, setiap takbir (Allahu Akbar) adalah sedekah, menyuruh untuk berbuat baik juga sedekah, dan mencegah kemungkaran juga sedekah. Dan semua itu boleh diganti dengan dua rakaat solat Dhuha. – Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatul Musaafiriin wa Qashruha, no: 720
.
Allah Memberi Rezeki Yang Cukup Sepanjang Siang Hari

Bagi mereka yang mengerjakan solat Dhuha Allah Subhanahu wa Ta’ala sentiasa mencukupkan segala keperluan seseorang sepanjang siang hari. Daripada Nu’aim bin Hammar, dia berkata: Saya pernah mendengar Rasulullahshallallahu ‘alaihi wasallam bersabda Allah Azza Wa Jalla berfirman:

يَا ابْنَ آدَمَ لاَ تُعْجِزْنِي مِنْ أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ فِي أَوَّلِ نَهَارِكَ أَكْفِكَ آخِرَهُ.

Maksudnya:

Wahai anak Adam, janganlah engkau sampai tertinggal untuk mengerjakan solat empat rakaat pada permulaan siang (waktu Dhuha), nescaya Aku akan memberi kecukupan kepadamu sampai akhir siang. – Hadis riwayat Imam Abu Dawud dalam Sunannya, Kitab al-Sholaah, no: 1097.

Mendapat Pahala Sebagaimana Mengerjakan Haji Dan Umrah

Bagi mereka yang mengerjakan solat Subuh secara berjemaah lalu tetap berada dalam masjid dengan berzikir kepada Allah dan mengerjakan solat Dhuha pada awal terbitnya matahari maka dia mendapat pahala seperti mengerjakan haji dan umrah. Daripada Anas radhiallahu’ anh, dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ
ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ.

Maksudnya:

Barangsiapa mengerjakan solat Subuh secara berjemaah lalu sesudah itu dia tetap duduk (di masjid) untuk berzikir kepada Allah sehingga matahari terbit (dan meninggi), kemudian solat (Dhuha) dua rakaat maka dia akan mendapat pahala sebagaimana pahala haji dan umrah. Dia berkata (Anas), Rasulullah bersabda: Yang sempurna, Yang Sempurna, Yang Sempurna. – Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam Sunannya, Kitab al-Jumu’ah,no: 535.

Ia Solat Bagi Orang Yang Bertaubat

Solat Dhuha adalah termasuk bagi solat untuk orang-orang yang bertaubat (Sholat Awwabin). Daripada Zaid bin Arqam bahawasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar menuju tempat Ahli Quba’ yang ketika itu mereka sedang mengerjakan solat Dhuha. Baginda lalu bersabda:

صَلاَةُ الأَوَّابِينَ حِينَ تَرْمَضُ الْفِصَالُ.

Maksudnya:

Solat Awwabin (orang-orang yang taubat) dilakukan pada saat teriknya matahari. – Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatul Musaafiriin wa Qashruhaa, no: 748.

TATACARA PERLAKSANAAN SOLAT DHUHA

Waktu Mengerjakan Solat Dhuha

Waktu untuk mengerjakan solat Dhuha adalah sewaktu matahari mulai naik iaitu sebaik sahaja berakhirnya waktu yang diharamkan solat setelah solat Subuh (12 minit setelah matahari terbit atau untuk lebih berhati-hati laksanakannya setelah 15 minit) sehingga sebelum matahari condong atau tergelincir ketika tengahari (10 minit sebelum masuk waktu Zuhur atau untuk lebih berhati-hati laksanakannya sebelum 15 minit). Menurut Syaikh al-‘Utsaimin di dalam Asy-Syarhul Mumti’:
Jika demikian, waktu solat Dhuha dimulai setelah keluar dari waktu larangan solat pada awal siang hari (pagi hari) sampai adanya larangan saat tengah hari.

Namun demikian waktu yang afdal adalah pada saat matahari panas terik. Demikian adalah dalil-dalil tentang waktu mengerjakan solat Dhuha:

Daripada Anas radhiallahu’ anh, dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِي جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ
ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ.

Maksudnya:

Barangsiapa mengerjakan solat Subuh secara berjemaah lalu sesudah itu dia tetap duduk (di masjid) untuk berzikir kepada Allah sehingga matahari terbit (dan meninggi), kemudian solat (Dhuha) dua rakaat…– Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam Sunannya, Kitab al-Jumu’ah, no: 535.

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

صَلاَةُ الأَوَّابِينَ حِينَ تَرْمَضُ الْفِصَالُ.

Maksudnya:

Solat Awwabin (orang-orang yang taubat) dilakukan pada saat teriknya matahari. – Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatul Musaafiriin wa Qashruha, no: 748.

Jumlah Rakaat Solat Dhuha

Jumlah rakaat solat Dhuha paling minimal adalah dua rakaat dan ia boleh dikerjakan tanpa batasan jumlah rakaat yang tertentu. Sebelum ini penulis telah memaparkan hadis-hadis berkaitan solat Dhuha yang dilaksanakan dengan dua dan empat rakaat. Berikut adalah dalil yang menunjukkan ianya juga boleh dikerjakan dengan sebanyak enam, lapan dan dua belas rakaat.

Daripada Anas bin Malik radhiallahu’ anh bahawasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengerjakan solat Dhuha sebanyak enam rakaat – Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam kitab al-Syamaail, Bab Sholat al-Dhuha, no: 273.

أُمِّ هَانِئٍ فَإِنَّهَا قَالَتْ إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ بَيْتَهَا يَوْمَ فَتْحِ مَكَّةَ
فَاغْتَسَلَ وَصَلَّى ثَمَانِيَ رَكَعَاتٍ.

Maksudnya:

Daripada Ummu Hani’, dia berkata: Pada masa pembebasan kota Makkah, dia bertemu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika baginda berada di atas tempat tertinggi di Makkah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam beranjak menuju tempat mandinya lalu Fathimah memasang tabir untuk baginda. Selanjutnya Fathimah mengambilkan kain dan menyelimutkannnya kepada baginda. Setelah itu baginda mengerjakan solat Dhuha sebanyak lapan rakaat – Hadis riwayat Imam al-Bukhari dalamShahihnya, Kitab al-Tahajjud, no: 1176.

Di dalam Fathul Baari al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahullah telah membawa sebuah riwayat seperti dibawah:

وَعِنْد اَلطَّبَرَانِيّ مِنْ حَدِيثِ أَبِي اَلدَّرْدَاءِ مَرْفُوعًا مَنْ صَلَّى اَلضُّحَى رَكْعَتَيْنِ لَمْ يُكْتَبْ مِنْ اَلْغَافِلِينَ ,
وَمَنْ صَلَّى أَرْبَعًا كُتِبَ مِنْ اَلتَّائِبِينَ , وَمَنْ صَلَّى سِتًّا كُفِيَ ذَلِكَ اَلْيَوْمَ ,
وَمَنْ صَلَّى ثَمَانِيًا كُتِبَ مِنْ اَلْعَابِدِينَ , وَمَنْ صَلَّى ثِنْتَيْ عَشْرَة بَنَى اَللَّهُ لَهُ بَيْتًا فِي اَلْجَنَّةِ

Maksudnya:

Dalam riwayat al-Thabarani daripada hadis Abu Darda’ secara marfu’ disebutkan: Barangsiapa solat Dhuha dua rakaat, maka tidak ditulis sebagai orang-orang lalai, barangsiapa solat Dhuha empat rakaat maka ditulis sebagai orang-orang yang bertaubat, barangsiapa solat Dhuha enam rakaat, maka dicukupkan untuknya pada hari itu, barangsiapa solat Dhuha lapan rakaat, maka ditulis dalam golongan ahli Ibadah, dan barangsiapa solat Dhuha dua belas rakaat maka dibangunkan untuknya rumah di syurga. – rujuk Fathul Baari, jilid 6, ms. 349 ketika al-Hafidz mensyarah hadis Shahih al-Bukhari no: 1176. Namun status hadis ini diperselisihkan olah para ulamak hadis. Musa bin Ya’qub al-Zami’i yang terdapat dalam sanad hadis ini telah didha’ifkan oleh Ibnu al-Madini namun dinilaitsiqah pula oleh Ibnu Ma’in dan Ibnu Hibban. Al-Hafidz sendiri berkata sanad hadis ini lemah namun diperkuatkan oleh hadis Abu Dzar yang diriwayatkan oleh al-Bazzar hanya sahaja sanadnya juga lemah dan apa yang lebih tepat hadis inidha’if. Wallahu’alam.

Berkaitan dengan dalil yang menunjukkan jumlah rakaat solat Dhuha ini tidak ada batasan yang tertentu adalah:

مُعَاذَةُ أَنَّهَا سَأَلَتْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا:
كَمْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي صَلاَةَ الضُّحَى؟
قَالَتْ: أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ وَيَزِيدُ مَا شَاءَ.

Maksudnya:

Daripada Mu’adzah, dia berkata: Aku bertanya kepada ‘Aisyah: Berapa rakaat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengerjakan solat Dhuha?

Dia menjawab: Sebanyak empat rakaat lalu baginda menambahnya lagi menurut yang dia kehendaki. – Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Sholaatil Musaafiriin wa Qashruhaa, no: 719.